MEH LAH KLIK...

Sunday, September 28, 2008

ini lah dzulnashriq rupanya....

ini adalah sambungan kepada entry 'siapa dzulnashriq?'. aku terus tulis sebab dzulnashriq terus memberikan komen2 nya yang more or less utk jlascanteen didalam blog milikan asriharif. seperti biasa aku lebih suka bagi sedikit komen balas dalam asriharif dan komen panjang dengan teks2 yang berat kilobitnya dalam blog milikan sendiri. sebelum pergi lebih jauh berikut adalah komen2 dzulnashriq yang aku copy paste dari kolum komen laman blog asriharif 

to jlascanteen,
what do u mean anwarisme?did i say i am anwar's follower?adakah reformasi itu sinonim dgn anwar?kata2 anda amat menyentuh jiwa ini,terima kasih..aku bertanyakan tentang rampasan kuasa pada kacamata anda wahai jlascanteen,dan tidak timbul isu anwar dlm hal ini..dan aku faham tentang reformasi politik itu,pada skop yg lebih luas,dan tidak sesempit anda..
aku tidak mahu tahu tentang demokrasi pada pandangan pribadi anda,anda simpanlah buah fikiran itu pada blog(atau aku lebih suka gelarnya GOBLOG) dan canangkan tentang fikiran anda disana,selamat mencanang diucapkan..kenapa kau mahu tahu tentang election dan aku??adakah aku perlu m'undi,then baru layak utk berkata tentang politik??perlukah??adakah election itu wajib?fikir dahulu sebelum bertanya ya saudara..

sekian..
:to asrih mentor ku,slamat hari raya eidfitri!!


my defense;
bukan aku tuduh si dzulnashriq ni pengikut anwar. aku cuma tertanya2 apa jenis reformasi yang difahami oleh dzulnashriq? adakah bermaksud dari segi harfiah atau dari segi fahaman anwarisme atau yang bagaimana? fahaman peribadi aku tentang reformasi sudah ditulis di dalam entry 'siapa dzulnashriq?' dan contoh2 yang aku berikan juga merujuk kepada negara2 thailand, myanmar, pakistan dan indonesia. 

andai nya contoh2 itu cukup sempit untuk dzulnashriq maka bukan lah dalam keupayaan ku untuk memberikan satu tulisan yang lebih ilmiah berkaitan dengan isu demokrasi dan reformasi. ya cuma 4 buah negara. hanya itu yang ku boleh berikan. jika ini dikira sebagai kelemahan atau pengetahuan yang belum cukup. maka aku terima dan akan cuba perbaiki pada masa akan datang.

tapi tiada sekali pun dzulnashriq memberikan maksud fahamnnya tentang skop reformasi yang lebih meluas. cuma dia mengatakan pandangan ku itu terlalu sempit bagi dirinya yang sudah memasuki dua buah universiti. 

mula2 si dzulnashriq komen begini;
To Jlascanteen:
What do you mean about "demokrasi sudah dicalar"?i'm really want to know what does demokrasi means to you?dan apakah rampasan kuasa?are you sure about rampasan kuasa akan berlaku?rampasan kuasa dengan reformasi politik adalah suatu benda yg berlainan..
who care about amerika, they are well known as big liar, we are talking about malaysia here,you got my point there.. 
you said "masalah ceremony kah apa ni?"no dude, there are no problemo about masalah ceremony, this is about correcting the fact of history, that had been manipulated by the so-called-historian..this is about the pride, the rights and voices of the people, the real MALAYSIAN, especially sabahan & sarawakian..we don't give a damn about those ceremony, bakar mercun, that costs rm500k for 15minutes, and pollute the air with those poisonous smoke..
we want to be heard, and take our rights back..

~i question everything,and learn something~

selepas itu dzul tulis begini;
aku tidak mahu tahu tentang demokrasi pada pandangan pribadi anda,anda simpanlah buah fikiran itu pada blog(atau aku lebih suka gelarnya GOBLOG) dan canangkan tentang fikiran anda disana,selamat mencanang diucapkan... 


nampak tak betapa dia tidak mahu mengetahui pendapat orang lain hanya pendapat nya sahaja yang boleh diutarakan?

mula2 dzulnashriq minta dengan perkataan 'really want to know' apa kah pandangan saya tentang demokrasi. apabila saya nyatakan nya dalam blog saya. tiba2 dia datang lagi dengan komen 'aku tidak mahu tahu' 

sesetengah orang agak obses dengan apa yang dia mahu tahu sehingga kan tidak konsisten dengan apa yang dia mahu. saya lebih suka mengembalikan kepada kebijaksanaan khalayak pembaca blog diluar sana untuk menilai komen2 dzulnashriq ini. 

kerana jika hanya aku yang memberikan pendapat peribadi maka akan dituduh sekali lagi pandangan ku sempit sedangkan ini adalah blog peribadi. adalah dalam pilihanku untuk menulis sejauh mana langkauan skop sesuatu tajuk atau isu. 

aku masih lagi percaya bahawa jika anda hendak menggunakan blog anda untuk mengutuk atau mencarut itu adalah pilihan peribadi masing masing (dan juga tanggungjawab masing2) tapi adalah tidak wajar jika anda menggunakan blog orang lain untuk menghantar komen2 yang mengandungi bahasa kasar. adakah satu kelaziman orang yg sedemikian mencarut jika masuk ke rumah orang lain? hanya dia saja yang boleh menjawab soalan itu. 


dibawah ini juga adalah komen dzulnashriq;
to jlascanteen:
hahaha,terima kasih psl komen aku,hentam aku,tikam aku guna keyboard ko tu dlm blog ko..ribuan terima kasih di ucapkan..ckp depan2 la kalo berani,jgn la hentam aku dari belakang,tanpa bgtau aku,ok..actually,ko tanya siapa dzulnashriq tu dgn siapa jg?luahan perasaan kah itu?ko involve dgn politik ni bila lagi?aku juz mo ckp,aku into this activism dan tulis artikel politikal dari since 2002,and i'm more into gerakan bwh tanah,dan aku tidak famous..so kalo mo debat lg,carry on,no hal,utk kepentingan bersama jg,bg cukup ja knowledge ko tu,ok..young blood?apa tu?utk aku ka?kita pernah jumpa ka b4 ni?camna ko judge aku gitu?hmm,ganjil....
ok,siapa aku?aku former student uitm n ums(present), fuckin enough to say(oops,did i say the f word again?yeah,i am!!!so what?)..

take care dude,teruskan menulis dlm blog indah ko ni..ok..adios n salam reformasi
~go get yourself a mirror~

...............
semakin lama yang ku rasakan hal2 ini sudah menjadi peribadi. sedangkan pada mulanya aku menulis komen berkenaan dengan isu tarikh kemerdekaan malaysia. sebagai respon kepada entry yg ditulis dalam blog asriharif. dan pada mulanya komenku yang ada kaitan dengan reformasi dan demokrasi hanya ditujukan kepada satu komen lain yang bukan milik dzulnashriq. seperti dulu, aku masih nyatakan itu pandangan peribadi. jika sesiapa ada pandangan lain. maka itu pilihan masing2.

tanpa ku sangkan dzulnashriq menulis komen2 yang seperti diatas. hanya kerana ada orang lain menyuarakan pandangan. 

adalah pilihan dzulnashriq untuk menulis artikel politikal sejak tahun 2002. dan juga jika dia mahu terlibat dengan aktivism bawah tanah. bukan lah dalam keupayaanku untuk menghentikan apa2 jua yang beliau pilih. 

aku tidak involve dengan politik secara terus. adakah sesorang itu harus involve dengan aktivism dan penulisan artikel politikal sejak 2002 untuk memberikan pandangan tentang demokrasi dan reformasi? sama lah seperti yang ditulis oleh dzulnashriq,  
adakah aku perlu m'undi,then baru layak utk berkata tentang politik??perlukah??adakah election itu wajib?.

kadang2 begini lah yang terjadi. tidak sependapat. dan tidak semestinya hanya ada 1 saja pendapat yg betul. terpulang lah kepada penilaian masing2. 

jangan kerana kau sebagai former uitm student dan ums (present) maka itu sudah cukup mengangkat peribadi mu. 

diterima belajar atau bergraduasi dari 2 buah universiti bukan lah sesuatu fenomena. ya biasa lah tu belajar di universiti. atau bekerja diuniversiti. sesuatu yang kita seharusnya bersyukur kerana berpeluang menambahkan pengetahuan. 

adakah belajar didalam 2 buah universiti sudah cukup menCERMINkan siapa kita?  itu lah yang dzulnashriq mahu highlight dalam peribadi beliau. dzulnashriq ialah bekas pelajar uitm dan sekarang menuntut di ums. itu lah bayangan yang direfleks oleh cermin diri dzulnashriq

jadi sekarang ramai sudah tahu siapa dzulnashriq dia ialah pelajar 2 buah universiti, iaitu uitm dan ums. dan juga penulis artikel politikal sejak tahun 2002 disamping itu dia juga seorang yang terlibat dalam aktivism yang mengaku dirinya tidak popular. 

terjawablah lah sudah entry 'siapa dzulnashriq?' dengan entry ini. 

2 comments:

TEAM B.I.O.N.I.C said...

alamak dari UMS rupenyer hahahahah patut la bangang semacam... Childish...

Jlascanteen said...

special bangang si dzulnashriq ni... maklumlah penulis artikel politikal sejak 2002 dan pelajar 2 buah universiti